STUDY PREPARASI SAMPEL ENDAPAN NIKEL LATERIT HASIL PEMBORAN EKSPLORASI PADA PT. WEDA BAY NICKEL KECAMATAN WEDA TENGAH

KABUPATEN HALMAHERA TENGAH

PROVINSI MALUKU UTARA

LAPORAN KERJA PRAKTEK

Diajukan Sebagai Persyaratan Mata Kuliah Kerja Praktek

Pada Jurusan Teknik Pertambangan Fakultas Teknik

Universitas Muhammadiyah Maluku Utara

 

Oleh :

Jumahir Badrun

NPM : 12105.10212.06.010

Ismail Asri

NPM : 12105.10212.06.006

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALUKU UTARA

TERNATE

2011

 

 

 

KATA PENGANTAR

Bismillahirahmanirahim

Puji Syukur senantiasa kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena limpahan rahmat, nikmat dan hidayah-Nya yang telah diberikan kepada kita yang tidak terhitung nilai dan harganya, sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan laporan Kerja Praktek (KP) ini disusun berdasarkan referensi yang dijadikan rujukan untuk penyusunan Laporan Kerja Praktek (KP) ”Study Preparasi Sampel Endapan Nikel Laterit Hasil Pemboran Eksplorasi” yang diperoleh langsung dari perpustakaan dan buku-buku kuliah di berbagai perguruan tinggi.

Maksud dan tujuan penulisan laporan Kerja Praktek (KP) usulan penelitian ini adalah untuk memenuhi persyaratan untuk melanjutkan penelitian Tugas Akhir dalam Jurusan Teknik Pertambangan Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Maluku Utara (UMMU) Ternate dan juga menjadi salah satu tuntutan kurikulum. Dengan selesainya penyusunan laporan Kerja Praktek (KP) ini.

Dengan selesainya laporan ini, tak lupa penulis mengucapka terima kasih kepada :

1.        Bapak Kasman Hi. Achmad, S.Ag, M.Pd, Rektor UMMU Ternate

2.        Bapak Arbi Haya, ST. M.Eng,  Dekan Fakultas Teknik  UMMU Ternate

3.        Bapak Muhammad Djunaidi, ST, MT, Ketua Jurusan Teknik Pertambangan UMMU Ternate.

4.    Bapak Abjan Hi. Masuara, ST, MT, Sebagai dosen pembimbing yang telah     meluangkan waktunya dalam penyusunan laporan ini.

5.         Bapak Ruslan M. Umar, ST, Sekertaris jurusan teknik pertambangan UMMU Ternate

6.         Bapak Thalib M. Umar, ST Sebagai pembimbing lapangan yang telah banyak memberikan arahan dan bantuannya.

7.         Seluruh staf dan karyawan PT. Weda Bay Nickel yang telah  banyak membantu selama praktek berlangsung

8.        Para Karyawan  Coreshed PT. Weda Bay Nickel dan PT. Intetek Testing Service.

9.        Para Karyawan PT. Weda Bay Nickel, camp 2 dan camp Sake West.

10.    Seluruh staf dan dosen pengajar teknik pertambangan

11.     Kedua orang tua kami, yang telah memberikan cinta dan kasih sayang dan pengorbananya yang tiada berkurang.

12.     Teman-teman seprjuangan Angkatan “06” dan seluruh rekan – rekan teknik pertambangan yang selalu memberikan  dorongan moril demi terselesainya penyusunan laporan kerja praktek ini

Akhirnya segala saran dan kritikan yang konstruktif dari pembaca demi kesempurnaan laporan ini akan diterima dengan segala kerendahan hati. Amin

Ternate,    18     Februari 2011

 

PENULIS

 

 

 

 

DAFTAR ISI

Halaman

Halaman Sampul

Halaman Pengesahan

Kata Pengantar ……………………………………………………………………………………  i

Daftar Isi …………………………………………………………………………………………….  ii

Daftar Gambar ………………………………………………………………………………….. vi

Daftar Tabel ………………………………………………………………………………………  vi

BAB I. …. PENDAHULUAN ……………………………………………………………….  1

1.1    Latar Belakang ……………………………………………………………….  1

1.2    Rumusan Masalah …………………………………………………………..  4

1.3    Batasan Masalah ……………………………………………………………..  4

1.4    Tujuan Kerja Praktek ……………………………………………………….  4

1.5    Manfaat Penelitian ………………………………………………………….  4

1.5.1 Manfaat Bagi Peneliti ………………………………………………  4

1.5.2 Manfaat Bagi Akademisi …………………………………………  5

1.5.3 Manfaat Bagi Perusahaan …………………………………………  5

1.6. Metode Penelitian ………………………………………………………….  5

1.6.1 Teknik Pengambilan Data ………………………………………..  5

1.6.2 Jenis-jenis Data……………………………………………………….. 5

1.6.3 Teknik Pengolahan Data…………………………………………. 6

1.7. Bagan Alir Penelitian ……………………………………………………..  7

BAB II….. TINJAUAN UMUM …………………………………………………………… 8

2.1    Lokasi dan Kesampaian Daerah ………………………………………..  8

2.2    Kondisi Geologi  …………………………………………………………..  10

2.3    Geografis Daerah Penelitian ……………………………………………  15

2.3.1 Topografi dan Morfologi…………………………………………. 15

2.3.2 Vegetasi………………………………………………………………… 17….

2.4    Iklim dan Curah Hujan……………………………………………………. 17

BAB III. . DASAR TEORI ………………………………………………………………… 18

3.1 Kegiatan Pemboran Eksplorasi………………………………………….. 18

3.1.1 Pengertian Pemboran Eksplorasi………………………………. 18

3.1.2 Mengeluarkan dan Menyimpan Core………………………… 19

3.1.3 Menghitung Kemajuan Bor dan Core Recovery…………. 20

3.2  Preparasi Sampel……………………………………………………………. 22

3.2.1 Pengertian Preparasi Sampel……………………………………..22

3.2.2 Prosedur Preparasi Sampel………………………………………..23

3.3  Sampling dan Analisa Ayak…………………………………………….. 24

3.3.1 Sampling………………………………………………………………..24

3.3.2 Analisa Ayak…………………………………………………………..24

3.4 Nikel Laterit………………………………………………………………….. 30

3.4.1 Pengertian Nikel Laterit………………………………………….. 30

3.4.2 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pembentukan

Bijih Nikel Laterit………………………………………………….. 32

3.4.3 Profil Endapan Nikel Laterit……………………………………. 34

BAB IV.   KEGIATAN LAPANGAN…………………………………………………. 37

4.1 Kegiatan Eskplorasi Pada PT. Weda Bay Nickel………………… 37

4.2 Persiapan Kegiatan Pemboran………………………………………….. 37

4.2.1 Penentuan Titik Bor……………………………………………….. 37

4.2.2 Drill Site……………………………………………………………….. 37

4.2.3 Water Line…………………………………………………………….. 37

4.2.4 Saran Pendukung Lainnya………………………………………. 37

4.3 Kegiatan Pemboran Di Lapangan…………………………………….. 37

4.4 Logging Core dan Sampling……………………………………………. 40

BAB V.   PEMBAHASAN………………………………………………………………….. 44

5.1 Preparasi Sample……………………………………………………………. 44

5.2 Prosedur dan Tahapan-tahapan Kegiatan Preparasi

Sample………………………………………………………………………….. 44

5.2.1 Timbang………………………………………………………………… 44

5.2.2 Drying/Pengeringan………………………………………………… 46

5.2.3 Crusher…………………………………………………………………. 47

5.2.4 Pulverizing…………………………………………………………….. 48

….  5.2.5 Roll Mix………………………………………………………………… 50

5.2.6 Test Kehalusan Sample…………………………………………… 50

5.2.7 Packing…………………………………………………………………. 51

5.2.7 Target Penggilingan Sample…………………………………….. 51

BAB VI.   PENUTUP…………………………………………………………………………. 52

6.1 Kesimpulan……………………………………………………………………. 52

5.2 Saran…………………………………………………………………………….. 52

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………………. 53

LAMPIRAN

 

DAFTAR GAMBAR

Gambar                                                                                                      Halaman

1.  Peta Lokasi Peneltian ………………………………………………………………….  9

2.  Peta Geologi Regional Daerah Halmahera……………………………………… 11

3.  Profil Endapan Nikel Laterit ……………………………………………………….. 36

DAFTAR TABEL

Tabel                                                                                                          Halaman

1.  Data Curah Hujan Dari Tahun 2008-2010 ………………………………………. 17

2.  Komponen Pemboran dan Fungsinya ..………………………………………….. 39

LAMPIRAN

L-1.  Moisture Determination Report

L-2.  Test Kehalusan Sample 200#

 

 

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Bahan galian adalah semua bahan atau substansi yang terjadi dengan sendirinya di alam dan sangat dibutuhkan oleh manusia untuk keperluan industrinya. Bahan tersebut dapat berupa logam maupun non logam dan dapat berupa bahan tunggal ataupun berupa campuran lebih dari satu bahan.

Dewasa ini penggunaan logam nikel diberbagai sektor industri di dunia semakin meningkat, bagi Indonesia nikel merupakan salah satu komoditi tambang yang utama hingga saat ini masih menjadi komoditi penghasil devisa cukup besar bagi Negara, sehingga nikel laterit merupakan cadangan yang strategis, khususnya bagi Negara kiata yang mempunyai cadangan nikel laterit yang cukup besar untuk dapat memberikan konstribusi memasok kebutuhan nickel di dunia. (Nickel Laterit, PT. Antam Tbk. Unit Gamin, 2003).

Oleh karena itu kegiatan eksplorasi merupakan suatu kegiatan penting yang harus di lakukan sebelum suatu usaha pertambangan di laksanakan. Hasil dari kegiatan eksplorasi itu harus dapat memberikan informasi yang lengkap dan akurat mengenai sumber daya mineral/bahan galian maupuan kondisi geologi yang ada, agar upaya kelayakan untuk pembukaan usaha pertambangan yang di maksud dapat di lakukan dengan teliti dan benar (akurat).

Pemboran adalah pembuatan lubang eksplorasi yang daimeternya relative kecil bila di bandingkan dengan kedalamannya. Pemboran ini biasanya di lakukan pada batuan atau formasi batuan dalam rangka pengumpulan data informasi dan pengambilan conto (sample).

Preparasi merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam mempersiapkan contoh untuk dianalisis, yang metodenya disesuaikan dengan keadaan contoh dan kepentingan. Berdasarkan keadaan contohnya, terdapat 2 jenis preparasi:

1.      Contoh ruah (bulk samples)

Preparasinya meliputi pengeringan, penimbangan (pengukuran volume), pencucian, pendulangan, pengeringan, pengayakan, pemagnetan, dan penimbangan masing-masing fraksi.

2.      Konsentrat dulang

Prinsip preparasinya adalah pemisahan mineral berdasarkan sifat     kemagnetan (magnetic separation).

Tingkat kepastian dari penyebaran endapan, jumlah cadangan serta kualitas cadangan merupakan dasar dalam perencanaan aktivitas pada industri pertambangan, sehingga peranan kegiatan eksplorasi menjadi hal yang sangat penting sebagai langkah awal dari seluruh rangkaian pekerjaan dalam industri pertambangan.

Pada tahun 2007, terjadi peningkatan permintaan pasar terhadap bijih nikel. Tingginya permintaan terhadap bijih nikel ini datangnya dari pasar internasional seperti China, India, Jepang dan Eropa Timur. Hal inilah yang melatar belakang salah satu perusahan tambang swasta Indonesia yaitu PT. Weda Bay Nickel, melakukan kegiatan eksplorasi terhadap endapan nikel laterit yang terdapat di Halmahera Tengah, yang gunanya untuk memulai usahanya di bidang pertambangan.

Saat ini PT. Weda Bay Nickel masih dalam tahap eksplorasi dan kontruksi. Kegiatan ekplorasi dilakukan untuk mengetahui bentuk penyebaran biji nikel dan kegiatan kontruksi dilakukan dengan membangun perkantoran, perumahan staf dan karyawan, jalan, laboratorium dan fasilitas penunjang kegiatan pertambangan yang lain, kemudian dilanjutkan dengan pembanguan pabrik. Kegiatan eksplorasi lebih difokuskan agar cepat terselesaikan dan dilanjutkan dengan kegiatan yang lain seperti kontruksi dan penambangan.

Atas dasar latar belakang inilah yang mendorong kami untuk melakukan kerja praktek (KP) dengan judul :

“ Study Preparasi Sampel Endapan Nikel Laterit Hasil Pemboran Eksplorasi Pada PT. Weda Bay Nickel, Kecamatan Weda Tengah Kabupaten Halmahera Tengah, Provinsi Maluku Utara ”.

1.2. Rumusan Masalah

1.      Tahapan-tahapan dalam preparasi sampel.

2.      Peralatan yang digunakan pada kegiatan preparasi sampel

3.      Hasil akhir (produk) dari preparasi sampel.

1.3. Batasan Masalah

Adapun dalam kegiatan kerja praktek ini, penulis membatasi masalah pada kegiatan preparasi sampel endapan nikel laterit hasil pemboran eksplorasi di PT. Weda Bay Nickel.

1.4. Tujuan Penilitian

Tujuan dalam melakukan penelitian :

1.      Untuk mengetahui tahapan-tahapan dalam kegiatan preparasi sampel

2.      Untuk mengetahui peralatan apa saja yang digunakan dalam kegiatan preparasi sampel

3.      Untuk mengetahui seperti apa hasil akhir (produk) dari preparasi sampel.

1.5.   Manfaat Penelitian

1.5.1.  Manfaat Bagi peneliti

Untuk menambah pengetahuan dan wawasan bagi peneliti khususnya tentang kegiatan preparasi sample hasil pemboran eksplorasi nikel laterit, disamping itu penelitian ini juga diharapkan dapat berguna bagi peneliti-peneliti   selanjutnya yang akan melakukan penelitian dengan topik yang sama.

1.5.2.  Manfaat Bagi Akademisi

Hasil penelitian ini merupakan salah satu bahan masukan kepada pihak   lembaga pendidikan dalam rangka meningkatkan dan pemberdayaan   perpustakaan di Fakultas Teknik, khususnya Jurusan Teknik   Pertambangan Universitas Muhammadiyah Maluku Utara.

1.5.3.  Manfaat Bagi perusahaan

Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan    masukan bagi pihak perusahaan terutama di PT. Weda Bay Nickel.

1.6 Metode Penelitian

1.6.1. Teknik Pengambilan Data

Teknik pengambilan data dilapangan dilakukan bebrapa tahapan diantaranya adalah sebagai berikut:

a.    Studi Literatur

Dilakukan dengan mengumpulkan data, referinsi dan informasi-informasi lain yang  terkait dengan judul penelitian.

b. Penelitian langsung di lapangan meliputi : Tahapan-tahapan serta metode preparasi sampel yang digunakan.

1.6.2  Jenis-jenis Data

a.    Data primer, yaitu data yang dikumpulkan baik melalui observasi (pengamatan) maupun wawancara. Observasi dilakukan untuk mengumpulkan data antara lain : tahapan-tahapan preparasi sampel, metode, peralatan yang digunakan, serta hasil akhir dari preprasi sampel. Sedangkan wawancara dilakukan dilapangan terhadap teknisi dilapangan untuk mengumpulkan informasi-informasi yang begkaitan dengan kegiatan preparasi sampel.

b.   Data sekunder, data yang diperloleh dari hasil pengumpulan beberapa daftar bacaan yang berhubungan dengan permasalahan yang ada, antara lain : lokasi dan kesampaian daerah, kondisi geologi, iklim dan curah hujan, serta vegetasi dan topografi.

1.6.3 Teknik Pengolahan Data

Pengolahan data didasarkan pada data yang diambil langsung dari lapangan, yaitu mendiskripsikan seluruh kegiatan preparasi sampel mulai dari awal hingga akhir kegiatan.

Pengambilan Data

Wawancara :

Mengumpulkan data atau informasi

Yang berkaitan dengan kegiatan preparasi sampel.

Observasi :

-Tahapan preparasi sampel

-Metode preparasi sampel

-Peralatan yang digunakan

-Hasil sampel

Pengolahan Data

Analisa Data

Hasil Penelitian

 

Bagan Alir Prosedur Penelitian

 

 

BAB II

TINJAUAN UMUM

2.1. Lokasi dan Kesampaian Daerah

Daerah Tanjung Ulie (Wilayah Kontrak Karya PT. Weda Bay Nickel)  secara administratif terletak di daerah kecamatan Weda, Kabupaten Halmahera Tengah Provinsi Maluku Utara. Secara geografis wilayah Kontrak Karya PT. Weda Bay Nickel, terletak pada titik koordinat 00° 35’ 44,3” Lintang Utara dan 128° 00’ 29,1” Bujur Timur.

Untuk mencapai lokasi penelitian dapat ditempuh dengan rute sebagai berikut:

1. Ternate-Tanjung Ulie

Ternate-Tanjung Ulie, Menggunakan pesawat udara Merpati dengan waktu tempuh ± 15 menit.

2. Ternate – Sofifi

Ternate – Sofifi, Dicapai dengan mengunakan transportasi laut (Speed Boat) dengan waktu tempuh kurang lebih 45 menit.

3. Sofifi – Weda

Sofifi – Weda, Dicapai dengan mengunakan kendaraan roda empat dengan waktu tempuh kurang lebih 4 jam.

4. Weda-Lelief (Tanjung Ulie)

Weda-Lelief (Tanjung Ulie), Menggunakan speed-boat atau long boat dengan waktu tempuh ± 2 jam. Alternatif lain bisa dilalui dengan menggunakan kendaraan roda dua ke Desa Kobe kemudian dilanjutkan ke Desa Lelief (Tanjung Ulie) dengan waktu tempuh 30 menit.

Luas areal eksplorasi yang dikelola oleh PT. Weda Bay Nickel (WBN) adalah sebesar 54.000 Ha dengan 5 lokasi pertama oleh PT. Weda Bay Nickel adalah weda project, kemudian Pinto, Boki Makot, Sake West, dan Uni-uni (Tarzan).

 

2.2. Kondisi Geologi

2.2.1 Geologi Regional Pulau Halmahera

Pulau Halmahera didominasi oleh batuan vulkanik dimana berjalannya waktu menjadi lingkungan batuan tertua, dibagian selatan tersingkap di pulau Bacan juga pulau Obi dan sekitarnya yaitu batuan metamorf skis kristalin berumur jura. Wilayah ini merupakan busur kepulauan sejak akhir paleogen, dimana batuan vulkanik berumur akhir dengan batuan klastik sedimen karbonat yang diperkirakan merupakan aktivitas vulkanik pada lingkungan laut. (Pushehsrosvky, 1973).

Mandala tektonik Halmahera Timur (Gag, Gebe, Weda, dan Waigeo) dicirikan dengan batuan ultra basa, sedangkan Halmahera Barat (Morotai, Bacan dan Obi) oleh batuan gunung api. Zona perbatasan antara kedua mandala tersebut terisi oleh batuan formasi weda yang sangat terlipat dan tersesarkan, disebut garis meridian. Struktur lipatan berupa sinklin dan antiklin terlihat jelas pada formasi Weda berumur miosen tengah-pliosen awal. Sumbu lipatan berarah utara-selatan, timur laut-barat daya dan barat laut tenggara. Struktur sesar terdiri dari sesar normal dan sesar naik, umumnya berarah utara-selatan dan barat laut-tenggara. (Silitonga, 1985).

Kegiatan tektonik kemungkinan dimulai pada kapur dan awal tersier, dicirikan oleh adanya komponen batu lempung berumur kapur dan batuan ultra basa didalam konglomerat yang membentuk formasi dorosagu. (Silitonga, 1985).

Akibat dari perkembangan tektonik tersebut, maka Maluku Utara dan (Pulau Halmahera dan pulau-pulau sekitarnya) dikelompokkan menjadi tiga wilayah tektonik (R. Sukamto dkk, 1980 ; R. Sokamto dan Suhanda, 1977). Masing-masing wilayah ini berbeda dari segi fisiografi, kelompok batuan yang membentuknya, stratigrafi struktur dan perkembangan tektonik.

Kab. Halmahera Tengah

  • Mandala Geologi Halmahera Timur, batuan tertua daerah ini dibentuk oleh Satuan batuan ultra basa yang sebarannya cukup luas dan satuan  batuan beku basa, serta satuan batuan beku intermediate yang mengintrusi kedua satuan batuan sebelumnya.
  • Satuan Batuan Ultra Basa terdiri dari serpentinit, piroksenit dan dunit, umumnya berwarna hitam atau hitam kehijauan, getas, terbreksikan, mengandung asbes dan garnerit. Pada satuan ini teramati batuan metasedimen dan rijang, posisinya diantara sesar dalam batuan ultra basa.Satuan batuan ini oleh Bessho, 1994, dinamakan Formasi Watileo (Watileo Series), hubungannya dengan satuan batuan yang lebih muda berupa bidang ketidakselarasan atau bidang sesar naik.
  • Satuan Batuan Beku Basa, terdiri dari gabro piroksen, gabro hornblende dan gabro olivine, tersingkap di dalam komplek Satuan Batuan Ultra Basa dan ini dinamakan Seri Wato-wato( Bessho,1944)
  • Satuan Batuan Intermediate, terdiri dari batuan diorit kuarsa dan diorit hornblende, tersingkap juga dalam komplek batuan ultra basa. Selain itu teramati sejumlah retas andesit dan diorit yang tidak terpetakan  di daerah Formasi Bacan.
  • Secara tidak selaras, batuan tertua ini ditutupi oleh Formasi Dodaga yang tersusun oleh serpih berselingan dengan batugamping coklat muda dan sisipan rijang yang berumur Kapur
  • Satuan Batugamping, dengan batuan yang lebih tua (ultra basa) oleh ketidakselarasan dan dengan batuan yang lebih muda oleh sesar, tebal kurang lebih 400 meter. Satuan ini berumur Paleosen – Eosen
  • Formasi Dorosagu, terdiri dari batupasir berselingan dengan serpih merah dan batugamping,. Hubungan dengan batuan yang lebih tua (ultra basa) berupa ketidakselarasan dan sesar naik, tebal ± 250 meter. Formasi ini diduga  berumur Paleosen – Eosen.
  • Satuan Konglomerat, tersusun oleh batuan konglomerat dengan sisipan batupasir, batulempung dan batubara yang tebalnya lebih dari 500 meter. Satuan ini berumur Kapur Atas.
  • Formasi Bacan, tersusun oleh batuan gunungapi berupa lava, breksi, dan tufa dengan sisipan konglomerat dan batupasir. Oleh adanya sisipan batupasir dapat diketahui umur Formasi Bacan yaitu Oligosen – Miosen Bawah.
  • Formasi Weda, terdiri dari batupasir berselingan dengan napal, tufa, konglomerat dan batugamping. Formasi Tingteng. Formasi ini identik dengan Weda series ( Bessho, 1944 ). Formasi ini berumur Miosen Tengah – Awal Pliosen
  • Satuan Konglomerat, berkomponen batuan ultra basa, basal, rijang, diorit, dan batusabak tebal ± 100 meter, menutupi satuan batuan ultra basa secara tidak selaras, diduga berumur Miosen Tengah – Awal Pliosen.
  • Formasi Tingteng, tersusun oleh batugamping hablur dan batugamping pasiran dengan sisipan napal dan batupasir, berumur Akhir Miosen – Awal Pliosen, tebal ± 600 meter.
  • Formasi Kayasa, berupa batuan gunungapi terdiri dari breksi, lava dan tufa diduga berumur Pliosen.
  • Satuan Tufa, utamanya tufa batuapung berwarna putih dan kuning.

2.2.2 Geologi Lokal Daerah Penelitian

Mengenai adanya endapan nikel secara geologi dapat disebutkan bahwa pelapukan batuan ultra basa membentuk lapisan laterit yang menghasilkan residual serta pengkayaan nikel yang tidak mudah larut dan membentuk endapan nikel (Ni) dan Magnesium (Mg) dalam bentuk garnierite (Ni Mg)3 SiO2 Os (OH)4 pada  lapisan saprolit terbentuk pula mineral himatit (Fe2 O3 ) pada lapisan laterit. Singkapan batuan ultra basa umumnya telah mengalami pelapukan berwarna kuning kecoklatan berbentuk hitam atau abu-abu putih dengan warna kehijauan pada bagian tepi atau pinggir.

Tampak pula batuan ultra basa pada penelitian ini telah mengalami proses serpentinisasi yang cukup kuat selain oleh keadaan morfologi. Pembentukan endapan bijih nikel laterit brecia sangat banyak pula terpengaruh oleh tektonik lempeng. Pelapukan batuan pada hakekatnya dipermudah karena adanya bagian yang lemah seperti perakahan, retakan, sesar dan sebagiannya. Pada lapangan terlihat bahwa banyak rekahan-rekahan kecil yang umumnya telah terisi oleh mineral-mineral sekunder (silica dan magnetit).

Litologi endapan nikel didaerah ini hampir seluruhnya berasal dari pelapukan batuan ultra basa yang lebih dikenal dengan sebutan endapan bijih nikel laterit : harzburgit merupakan batuan asal penghasil nikel tersebut, secara umum disusun oleh mineral-mineral olivine dan ortopiroksine. Olivine itu sendiri mengandung nikel dalam jumlah kecil ± 0,25%, kemudian mengalami pengayaan hingga mencapai kadar bijih tertentu. Proses pelapukan pada batuan ultra mafik tersebut antara lain oleh pensesaran, perlipatan, dan pengkekaran yang terjadi dalam waktu yang cukup lama dan berulang-ulang sehingga mineral penyusunnya mengalami desintegrasi dan dekomposisi.

Stratigrafi daerah Weda project disusun oleh beberapa batuan diantaranya adalah batuan ultra basa dan batuan sediment kapur :

-     Batuan Ultra Basa :

Dunit umumnya berwarna hijau tua franerik, granular eahedral dalam keadaan segar, dan mengandung olivine > 90% dan piroksin. Harzburgit : berwarna hijau tua, fanerik sedang, granular subhedral mengandung piroksin dan olivine.

-     Batuan sedimen kapur

Berupa batu gamping berwarna putih kelabu dan merah, berbutir halus-sedang, mengandung banyak fosil dan plankton, menunjukkan umur kapur akhir dengan pengendapan laut dalam.

2.3.  Geografis Daerah Penelitian

2.3.1 Topografi dan Morfologi

Secara umum  ciri khas yang menonjol pada lokasi penelitian adalah Topografi yang landai dan ditandai dengan kemiringan lereng yang sangat curam dengan kemiringan lereng yang berkisar ± 35° – 45°. Daerah dataran hanya ditemukan pada beberapa tempat disepanjng daerah pesisir pantai.

Sumber : PT.Weda Bay Nickel

Gambar 2.3 Peta Topografi dan Morfologi

Kondisi morfologi daerah penelitian, merupakan daerah perbukitan yang berlereng curam dengan ketingian  mencapai ± 400 – 500  meter diatas permukaan laut. Pada tiap daerah perbukitan terlihat adanya pungungan utama yang kemudian di batasi oleh lembah hingga lereng dengan kedalaman yang sangat berfariasi dan daerah ini dicirikan oleh batuan ultra basa yang menjadi penyusun utama dari daerah ini.

2.3.2    Vegetasi Daerah Penelitian

Vegetasi yang ada pada daerah ini sama halnya dengan daerah sekitarnya dapat dibedakan secara vertikal terdiri dari vegetasi bakau, vegetasi hutan pantai, dan vegetasi hutan pegunungan. Vegetasi hutan pantai menempati hampir seluruh garis pantai daerah PT. Weda Bay Nickel dan sekitarnya. Vegetasi yang ada merupakan asosiasi yang terdiri dari pohon kelapa, pohon ketapang, dan pohon nyamplung. Tumbuhan bawah yang terdiri dari tanaman pandan, rumput-rumputan, alang-alang dan sejenis liana berdaun lebar. Sedangkan vegetasi hutan pegunungan disusun oleh sebagian vegetasi yang hampir sama dikepulauan Halmahera dan sekitarnya. Pada bagian punggung, vegetasi yang ada merupakan asosiasi jenis-jenis berdaun jarum seperti cemara, pinus irian, damar, dan hanya sebagian kecil tumbuhan berdaun lebar.

2.4     Iklim dan Curah Hujan

Keadaan iklim daerah Santa Monica, PT. Weda Bay Nickel pada dasarnya sama dengan keadaan iklim Indonesia pada umumnya dan daerah-daerah di Wilayah Propinsi khususnya, yaitu daerah yang beriklim tropis dengan curah hujan dari tahun 2008-2010, rata-rata 307,3 mm/tahun. Musim yang berlangsung setiap tahun dipengaruhi oleh keadaan angin yaitu musim utara dan musim selatan diselingi oleh musim pancaroba yang merupakan masa transisi antara kedua musim tersebut.

TABEL 2.1 CURAH HUJAN TAHUN 2008 – 2010

WBN – RAINFALL DATA  at Bukit Limber (mm) Average
Month/Year 2008 2009 2010 2008-2010
January 181.4 307.2 342.4 277.0
February 318.4 428 337.4 361.3
March 144.6 227 300 223.9
April 408.8 308 427.2 381.3
May 398.6 298.4 422.8 373.3
June 500.4 383.4 310.4 398.1
July 588.4 110 409.8 369.4
August 336.3 353.2 355.1 348.2
September 216 22.2 208.2 148.8
October 324 110.8 178 204.3
November 226.2 281 - 253.6
December 433.8 205.6 - 319.7
Total Rainfall (mm) 4076.9 3034.8 3291.3 3467.7
Max Monthly Rainfall 588.4 428.0 427.2 481.2
Average 339.7 252.9 329.1 307.3
# Raindays (>0.2mm) 268 222 222 237.3

Sumber : (PT. Weda Bay Nickel 2010)

 

BAB III

DASAR TEORI

3.1     Kegiatan Pemboran Eksplorasi

3.1.1  Pengertian Pemboran Eksplorasi

Eksplorasi adalah suatu aktivitas untuk mencari tahu keadaan suatu daerah, ruang ataupun suatu areal yang sebelumnya tidak diketahui keberadaannya. Istilah eksplorasi geologi yang di pergunakan adalah mencari tahu keberadaan suatu obyek geologi yang pada umumnya berupa cebakan mineral.

Pemboran adalah pembuatan lubang eksplorasi yang daimeternya relative kecil bila di bandingkan dengan kedalamannya. Pemboran ini biasanya di lakukan pada batuan atau formasi batuan dalam rangka pengumpulan data informasi dan pengambilan conto (sample).

Tujuan pemboran secara umum adalah :

1.      Untuk mengetahui/mempelajari data/informasi geologi (batuan, stratigrafi, struktur, mineralisasi).

2.      Eksplorasi mineral dan batubara

3.      Kontrol pertambangan

4.      Keperluan perhitungan cadangan

5.      Penirisan tambang

6.      Ventilasi tambang

7.      Geoteknik

8.      Untuk Persiapan eksploitasi bahan tambang

9.      Sebagai sarana untuk eksplorasi dengan metode lain (geofisika)

10.  Untuk peledakan.

Pelaksanaan pemboran sangat penting jika kegiatan yang di lakukan adalah untuk menetukan zona mineralisasi dari permukaan sebaik mungkin, namun demikian kegiatan pemboran dapat di hentikan jika telah dapat mengetahui gambaran geologi permukaan dan mineralisasi bawah permukaan secara menyeluruh.

3.1.2 Mengeluarkan dan Menyimpan Core

a. Membuka/mengeluarkan core

1.      Buka dengan menggunakan kunci innertube bagian head dan core lifter case

2.      Pastikan dop terpasang

3.      Sambungan bagian yang ada dopnya (posisi head) dengan join ke pompa air

4.      Berikan tekanan pompa secara perlahan sehingga split innertube terdorong keluar

5.      Pada split mulai terdorong oleh tekanan pompa, pegang split tersebut jangan sampai jatuh

6.      Setelah core di keluarkan, bersihkan split, innertube, core lifter

7.      Pasang core lifter case, lumuri split dengan pelumas dan masukan kedalam innertube dengan didorong, pasang dop, pasang head innertube, maka innertube assay siap di pergunakan.

 

b. Menyimpan Core

1.      Siapkan core box

2.      Belah split innertube tadi pada posisi datar

3.      Ukur dan catat panjang core yang ada pada split innertube

4.      Masukkan core pada core box mulai dari bagian atas/head innertube (bagian core yang pertama masuk pada innertube)

5.      Posisi core searah

6.      Tuliskan kedalaman bor (dari – sampai) pada core box dengan posisi kedalaman awal pada bagian core sebelah atas dan kedalaman yang di capai pada posisi core sebelah bawah

7.      Tuliskan pada bagian muka core box, nomor box, kode titik bor, size penginti, dan tulis pada bagian samping kedalaman bor (dari – sampai) dimana box penuh

8.      Tiap box terdiri dari lima alur penyimpanan core dengan panjang isi 1 meter

9.      Simpan core box pada tempat yang aman.

1.1.4 Menghitung Kemajuan Bor dan Core Recovery

a. Menghitung kemajuan bor

1.      Sambungan Dalam Spindel : Setelah bor di hentikan mata bor tetap pada posisi bottom, spindle posisikan ke nol, beri tanda. Angkat rangkaian roods sampai sampai sambungan terlihat di atas spindle. Kunci roods dengan chuck. Ukur dari batas tadi sampai sambungan, kurangi tinggi spindle dengan hasil pengukuran, maka selisihnya adalah panjang roods yang muncul di permukaan tanah, jumlah rangkaian rood dan core barrel dikurangi selisih pengurangan tinggi spindle, maka hasilnya adalah kedalaman bor. Untuk menjumlahkan rangakaian, rood yang belum masuk kebawah permukaan tanah/casing tidak dihitung

2.      Sambungan di bawah permukaan tanah/casing : Bor posisi netral, beri tanda pada rood sejajar permukaan tanah atau casing, angkat rangakaian sampai terlihat sambungan, ukur dari batas sampai sambungan. Hitung rangkaian rod dan core barel (rod bagian atas di abaikan) dan jumlahkan dengan panjang rod hasil pengukuran (pengukuran dari batas sampai sambungan), maka hasilnya adalah kedalaman bor

3.      Sambungan di bawah spindle, di atas permukaan tanah atau casing dalam perhitungan kedalaman dengan mengabaikan rod bagian atas. Ukur dari sambungan ke permukaan tanah/casing. Jumlah rangkaian rod dan core barel di kurangi hasil pengukuran, itulah kedalaman bor.

b. Menghitung Core Recovery

Core recovery, kemajuan dan kedalaman bor dihitung dan di catat pada form laporan, ini penting di karenakan kualitas product pengeboran adalah besarnya core recovery yang dihasilkan (max 100%).

Prinsip menghitung core recovery :

 

 

Pengukuran panjang core sebaiknya dalam split tube/innertube.

Kemajuan bor adalah kedalaman akhir dikurangi kedalaman awal.

 

1.2 Preparasi Sampel

3.2.1 Pengertian Preparasi Sampel

Preparasi merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam mempersiapkan contoh untuk dianalisis, yang metodenya disesuaikan dengan keadaan contoh dan kepentingan. Berdasarkan keadaan contohnya, terdapat 2 jenis preparasi:

1.      Contoh ruah (bulk samples)

Preparasinya meliputi pengeringan, penimbangan (pengukuran volume), pencucian, pendulangan, pengeringan, pengayakan, pemagnetan, dan penimbangan masing-masing fraksi.

2.      Konsentrat dulang

Prinsip preparasinya adalah pemisahan mineral berdasarkan sifat kemagnetan (magnetic separation).

3.2.2 Prosedur Preparasi Sampel

Sebelum dilakukan pengamatan dengan mikroskop, secara umum preparasi untuk contoh adalah sebagai berikut:

1.   Pengeringan

Contoh yang diterima dalam keadaan basah dikeringkan terlebih dahulu di udara terbuka atau dalam oven dengan temperatur di bawah 1000 C.

 

 

2.   Penumbukan

Penumbukan hanya dilakukan terhadap contoh berupa sedimen dan batuan padat untuk mendapatkan butiran mineral dan fragmen batuan yang halus, tanpa merusak bentuk aslinya.

3.   Penimbangan

Contoh yang sudah kering ditimbang dan dicatat dalam formulir analisis.

4.   Pembagian

Pembagian contoh (cone quartering/splitting) dilakukan apabila berat contoh yang diterima melebihi kebutuhan (> 1000 gram).

5.   Pengayakan

Pengayakan dilakukan untuk mendapatkan mineral berdasarkan perbedaan ukuran besar butirnya. Sehingga diperoleh 6 fraksi butiran berukuran lebih besar dari 2 mm, 1 mm, 1/2 mm, 1/4 mm, 1/8 mm, dan lebih kecil dari 1/8 mm.

7.   Penghitungan komposisi fraksi

Setiap fraksi dihitung persentasenya terhadap berat contoh asal.

 

3.3    Sampling dan Analisa Ayak

3.3.1 Sampling

Sampling atau pengambilan sampel/contoh adalah tahap awal dari suatu analisis, oleh karena itu pengambilan contoh ini dipilih seperlunya saja tetapi representatif. Pengambilan contoh merupakan pekerjaan pengambilan sebagian kecil dari material, sedemikian rupa sehingga contoh mewakili sifat seluruh material tersebut. Didalam melakukan pengambilan, lebih baik mengambil contoh beberapa kali dengan jumlah kecil daripada mengambil contoh hanya sekali dengan jumlah yang banyak.

Menurut Japannese Industrial Standard M.8105-1966, rencana pengambilan contoh meliputi beberpa hal, diantaranya adalah :

1.    Ukuran Populasi

Populasi adalah sekumpulan besar material yang akan diambil contohnya. Besarnya populasi akan berpengaruh pada kuantitas atau jumlah contoh yang harus diambil. Semakin besar pengambilan dilakukan, maka semakin baik data yang diperoleh, tetapi perlu diingat segi biaya, waktu, serta tenaga.

2. Increment

Adalah jumlah satuan mineral yang dikumpulkan dari populasi sebagai bagian dari contoh yang diperoleh dengan sekali pengambilan contoh.

3.    Bentuk dan ukuran material

Bentuk dan ukuran material akan menentukan cara pengambilan sampel/setiap increment-nya. Keberhasilan analisis terhadap bahan galian ditentukan berhasil tidaknya hasil sampling.

Ada dua mekanisme sampling, yaitu :

1. Hand sampling

Hand sampling adalah suatu cara pengambilan contoh yang dilakukan dengan tangan. Cara ini sangat sederhana, sehingga hasilnya sangat tergantung pada ketelitian operatornya. Cara pengambilan contoh secara hand sampling ini ada beberapa macam yaitu :

a. Grab sampling

Grab sampling adalah cara pengambilan sampel yang paling sederhana. Cara ini memerlukan ketelitian dari operatornya dan dilakukan apabila material yang akan diambil benar-benar homogen (serba sama). Cara pengambilannya dengan menggunakan sekop tangan dengan jumlah yang sama dan dalam interval tertentu. Sampel yang diperoleh biasanya kurang representatif.

b. Shovel sampling

Shovel sampling adalah cara pengambilan sampel dengan menggunakan shovel. Dengan cara ini mempunyai keuntungan antara lain adalah lebih murah, waktu yang diperlukan sedikit, dan memerlukan tempat yang tidak begitu luas. Syarat pengambilannya dengan metode ini adalah bahwa sampel yang diambil tidak boleh lebih dari dua inci ukuran butirnya.

c. Stream sampling

Stream sampling adalah cara pengambilan contoh dengan menggunakan alat yang disebut hand sampel cutter. Sampel yang diambil harus berupa pulp basah dan diambil searah aliran yang ada pada stream tersebut.

 

 

d. Pipe sampling

Pipe sampling adalah suatu cara pengambilan sampel dengan menggunakan alat pipa atau tabung dengan diameter ½ inchi, 1 inchi, 1,5 inchi. Bentuk dari alat ini berupa pipa dengan ujung yang satu dibuat rinci dan ujung lainnya dibuat untuk pegangan. Pipa tersebut terdiri dari dua buah pipa dimana yang ada dibagian dalam berukuran lebih kecil, sehingga antara kedua pipa tersebut terdapat celah untuk tempat sampel nantinya. Cara ini dipakai apabila material yang akan diambil berupa material padat yang tidak terlalu keras dan halus. Cara pengambilannya hanya dengan menekankan alat tersebut pada material yang akan diambil dengan posisi tegak lurus, kemudian pipa diputar kekanan dan kekiri kemudian diangkat.

e. Coning and Quartering

Cara ini merupakan cara yang tertua tetapi masih banyak digunakan dalam laboratorium. Langkah-langkah yang dilakukan dalam cara ini adalah :

1.    Dilakukan pencampuran (mixing) terhadap material yang akan diambil sebagai contoh.

2. Diambil secukupnya dan dibuat bentuk kerucut (cone)

3.    Kerucut tersebut ditekan hingga bagian atasnya rata membentuk kerucut terpotong, kemudian dibagi menjadi empat bagian yang sama besarnya.

4.    Seperempat  bagian yang bersilangan diambil sebagai sampel untuk dianalisa

1. Mechanical Sampling

Metode ini biasanya dipergunakan untuk mengambil contoh dalam jumlah banyak dibandingkan dengan cara hand sampling. Disamping itu dengan cara ini akan didapat hasil yang lebih representative dari pada “ Hand Sampling . Dari hasil pengambilan contoh baik dengan metode “Hand sampling “ maupun “mechanical sampling”, sebagai langkah selanjutnya adalah melakukan pengalisaan. Contoh alat termasuk mechanical sampling adalah :

a. Riffle sampler

Alat ini bentuknya berupa persegi panjang dan pada bagian dalam dibagi menjadi beberapa sekat yang arahnya saling berlawanan. Riffle-Riffle inilah yang berfungsi sebagai pembagi contoh tersebut dengan harapan dapat terbagi sama rata.

b. Vezin sampler

Alat ini pada bagian dalamnya dilengkapi dengan “revolting cutter”. Yaitu pemotong yang dapat berputar pada porosnya sehingga akan membentuk suatu area yang bulat/bundar sehingga diharapkan dapat memotong seluruh alur dari bijih.

3.3.2 Analisa Ayak

Tujuan dari analisa ayak adalah:

1.        Mengetahui kuantitas produksi suatu alat.

2.        Mengetahui distribusi partikel pada ukuran tertentu.

3. Mengetahui “ Ratio of Concentration”

4.        Mengetahui “Recovery”.

Dalam analisa ayak ini diperlukan peralatan yang menunjang antara lain adalah :

-       Screen (ayakan)

-       Timbangan

-       Microscop

Standar ukuran yang dipakai dalam screen dapat dinyatakan dalam mesh maupun dalam metrik (mm). untuk ukuran dalam mesh maka makin besar  angkanya berarti makin halus material itu. Tetapi sebaliknya untuk metric (mm), semakin besar angkanya maka akan semakin besar pula ukuran material itu.

Untuk mesh disini yang dimaksud adalah bahwa dalam satu inchi persegi screen terdapat lubang sebanyak sekian lubang, tergantung numeriknya, misalnya 20 mesh berarti dalam satu inchi persegi terdapat 20 lubang. Jadi dalam mesh ini bukan menunjukkan besarnya diameter dari partikel, tetapi menunjukkan berapa banyaknya lubang pada screen setiap inchi persegi.

Pelolosan material dalam pengayakan dipengaruhi oleh beberapa hal antara lain adalah :

a.    Ukuran material yang sesuai dengan lubang ayakan.

b.    Ukuran rata-rata material yang menembus lubang ayakan.

c.    Sudut yang dibentuk oleh gaya pukulan partikel.

d.   Komposisi air dalam material akan diayak.

e.    Letak pelapisan material pada permukaan sebelum diayak.

Kapasitas screen pada umumnya tergantung pada :

a.  Luas penampang permukaan screen

b.  Ukuran bukaan

c.  Sifat lainnya dari feed : seperti berat jenis, kandungan air, dan temperature.

d. Tipe dari mechanical screen yang di gunakan

Effisiensi screen dalam mechanical engineering didefinisikan sebagai perbandingan dari energy out put dengan input. Dengan demikian dalam screening bukannya effisiensi melainkan ukuran keefektifan dari operasi. Effisiensi secara umum dalam screen tergantung pada beberapa hal sebagai berikut :

a.       Lamanya feed didalam atau diatas screen

b.      Jumlah lubang yang terbuka

c.       Kecepatan feed

d.      Tebal lapisan feed

e.       Cocoknya lubang ayakan dengan bentuk dan ukuran rata-rata material yang diolah.

 

 

 

3.4 Nikel Laterit

3.4.1 Pengertian Nikel Laterit

Batuan induk bijih nikel adalah batuan peridotit. Menurut Vinogradov batuan ultra basa rata-rata mempunyai kandungan nikel sebesar 0,2 %. Unsur nikel tersebut terdapat dalam kisi-kisi kristal mineral olivin dan piroksin, sebagai hasil substitusi terhadap atom Fe dan Mg. Proses terjadinya substitusi antara Ni, Fe dan Mg dapat diterangkan karena radius ion dan muatan ion yang hampir bersamaan diantara unsur-unsur tersebut. Proses serpentinisasi yang terjadi pada batuan peridotit akibat pengaruh larutan hydrothermal, akan merubah batuan peridotit menjadi batuan serpentinit atau batuan serpentinit peroditit. Sedangkan proses kimia dan fisika dari udara, air serta pergantian panas dingin yang bekerja kontinu, menyebabkan disintegrasi dan dekomposisi pada batuan induk.

Pada pelapukan kimia khususnya, air tanah yang kaya akan CO2 berasal dari udara dan pembusukan tumbuh-tumbuhan menguraikan mineral-mineral yang tidak stabil (olivin dan piroksin) pada batuan ultra basa, menghasilkan Mg, Fe, Ni yang larut; Si cenderung membentuk koloid dari partikel-partikel silika yang sangat halus. Didalam larutan, Fe teroksidasi dan mengendap sebagai ferri-hydroksida, akhirnya membentuk mineral-mineral seperti geothit, limonit, dan haematit dekat permukaan. Bersama mineral-mineral ini selalu ikut serta unsur cobalt dalam jumlah kecil.

Larutan yang mengandung Mg, Ni, dan Si terus menerus kebawah selama larutannya bersifat asam, hingga pada suatu kondisi dimana suasana cukup netral akibat adanya kontak dengan tanah dan batuan, maka ada kecenderungan untuk membentuk endapan hydrosilikat. Nikel yang terkandung dalam rantai silikat atau hydrosilikat dengan komposisi yang mungkin bervariasi tersebut akan mengendap pada celah-celah atau rekahan-rekahan yang dikenal dengan urat-urat garnierit dan krisopras. Sedangkan larutan residunya akan membentuk suatu senyawa yang disebut saprolit yang berwarna coklat kuning kemerahan. Unsur-unsur lainnya seperti Ca dan Mg yang terlarut sebagai bikarbonat akan terbawa kebawah sampai batas pelapukan dan akan diendapkan sebagai dolomit, magnesit yang biasa mengisi celah-celah atau rekahan-rekahan pada batuan induk. Dilapangan urat-urat ini dikenal sebagai batas petunjuk antara zona pelapukan dengan zona batuan segar yang disebut dengan akar pelapukan (Root of weathering).

3.4.2 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pembentukan Bijih Nikel Laterit

1. Batuan Asal

Adanya batuan asal merupakan syarat utama untuk terbentuknya endapan nikel laterit, macam batuan asalnya adalah batuan ultra basa. Dalam hal ini pada batuan ultra basa tersebut: – terdapat elemen Ni yang paling banyak diantara batuan lainnya – mempunyai mineral-mineral yang paling mudah lapuk atau tidak stabil, seperti olivin dan piroksin – mempunyai komponen-komponen yang mudah larut dan memberikan lingkungan pengendapan yang baik untuk nikel.

2. Iklim

Adanya pergantian musim kemarau dan musim penghujan dimana terjadi kenaikan dan penurunan permukaan air tanah juga dapat menyebabkan terjadinya proses pemisahan dan akumulasi unsur-unsur. Perbedaan temperatur yang cukup besar akan membantu terjadinya pelapukan mekanis, dimana akan terjadi rekahan-rekahan dalam batuan yang akan mempermudah proses atau reaksi kimia pada batuan.

3. Reagen-reagen Kimia dan Vegetasi

Yang dimaksud dengan reagen-reagen kimia adalah unsur-unsur dan senyawa-senyawa yang membantu mempercepat proses pelapukan. Air tanah yang mengandung CO2 memegang peranan penting didalam proses pelapukan kimia. Asam-asam humus menyebabkan dekomposisi batuan dan dapat merubah ph larutan. Asam-asam humus ini erat kaitannya dengan vegetasi daerah. Dalam hal ini, vegetasi akan mengakibatkan:

1.    Penetrasi air dapat lebih dalam dan lebih mudah dengan mengikuti jalur akar pohon-pohonan

2.    Akumulasi air hujan akan lebih banyak

3.    Humus akan lebih tebal.

Keadaan ini merupakan suatu petunjuk, dimana hutannya lebat pada lingkungan yang baik akan terdapat endapan nikel yang lebih tebal dengan kadar yang lebih tinggi. Selain itu, vegetasi dapat berfungsi untuk menjaga hasil pelapukan terhadap erosi mekanis.

4. Struktur

Struktur yang sangat dominan yang terdapat didaerah Polamaa ini adalah struktur kekar (joint) dibandingkan terhadap struktur patahannya. Seperti diketahui, batuan beku mempunyai porositas dan permeabilitas yang kecil sekali sehingga penetrasi air sangat sulit, maka dengan adanya rekahan-rekahan tersebut akan lebih memudahkan masuknya air dan berarti proses pelapukan akan lebih intensif.

5. Topografi

Keadaan topografi setempat akan sangat mempengaruhi sirkulasi air beserta reagen-reagen lain. Untuk daerah yang landai, maka air akan bergerak perlahan-lahan sehingga akan mempunyai kesempatan untuk mengadakan penetrasi lebih dalam melalui rekahan-rekahan atau pori-pori batuan. Akumulasi andapan umumnya terdapat pada daerah-daerah yang landai sampai kemiringan sedang, hal ini menerangkan bahwa ketebalan pelapukan mengikuti bentuk topografi. Pada daerah yang curam, secara teoritis, jumlah air yang meluncur (run off) lebih banyak daripada air yang meresap ini dapat menyebabkan pelapukan kurang intensif.

6. Waktu

Waktu yang cukup lama akan mengakibatkan pelapukan yang cukup intensif karena akumulasi unsur nikel cukup tinggi.

3.4.3. Profil Endapan Nikel Laterit

Profil endapan nikel laterit keseluruhan terdiri dari 4 zona gradsi sebagai berikut:

1. Iron Capping

Berwarna merah tua, merupakan kumpulan massa goethite dan limonite. Iron capping mempunyai kadar besi yang tinggi tapi kadar nikel yang rendah. Terkadang terdapat mineral-mineral hematite, chromiferous.

 

2. Limonite Layer

Berwarna merah coklat atau kuning, lapisan kaya besi dari limonit soil menyelimuti seluruh area. Lapisan ini tipis pada daerah yang terjal, dan sempat hilang karena erosi. Sebagian dari nikel pada zona ini hadir di dalam mineral manganese oxide, lithiophorite. Terkadang terdapat mineral talc, tremolite, chromiferous, quartz, gibsite, maghemite.

3. Silika Boxwork

Berwarna putih – orange chert, quartz, mengisi sepanjang fractured dan sebagian menggantikan zona terluar dari unserpentine fragmen peridotite, sebagian mengawetkan struktur dan tekstur dari batuan asal. Terkadang terdapat mineral opal, magnesite. Akumulasi dari garnierite-pimelite di dalam boxwork mungkin berasal dari nikel ore yang kaya silika. Zona boxwork jarang terdapat pada bedrock yang serpentinized.

4. Saprolite

Merupakan campuran dari sisa-sisa batuan, butiran halus limonite, saprolitic rims, vein dari endapan garnierite, nickeliferous quartz, mangan dan pada beberapa kasus terdapat silika boxwork, bentukan dari suatu zona transisi dari limonite ke bedrock. Terkadang terdapat mineral quartz yang mengisi rekahan, mineral-mineral primer yang terlapukkan, chlorite. Garnierite di lapangan biasanya diidentifikasi sebagai kolloidal talc dengan lebih atau kurang nickeliferous serpentin. Struktur dan tekstur batuan asal masih terlihat.

 

 

5. Bedrock

Merupakan bagian terbawah dari profil laterit. Tersusun atas bongkah yang lebih besar dari 75 cm dan blok peridotit (batuan dasar) dan secara umum sudah tidak mengandung mineral ekonomis (kadar logam sudah mendekati atau sama dengan batuan dasar). Zona ini terfrakturisasi kuat, kadang membuka, terisi oleh mineral garnierite dan silika. Frakturisasi ini diperkirakan menjadi penyebab adanya root zone yaitu zona high grade Ni, akan tetapi posisinya tersembunyi.

 

 

BAB IV

KEGIATAN LAPANGAN

4.1     Kegiatan Eksplorasi Pada PT. Weda Bay Nickel

Kegiatan eksplorasi pada PT. Weda Bay Nickel meliputi beberapa pekerjaan yang dilaksanakan antara lain persiapan kegiatan pemboran, kegiatan pemboran, logging core, sampling, hingga preparasi sampel. Kemudian dilanjutkan dengan analisa kimia (assay).

4.2     Persiapan kegiatan pemboran

Dalam persiapan kegiatan pemboran, dilakukan beberapa pekerjaan antara lain :

4.2.1 Penentuan titik bor

Penentuan titik bor dilakukan oleh tim survai dengan menggunakan  alat ukur Total Station sesuai dengan perencanaan yang telah di buat terlebih dahulu oleh departemen eksplorasi, kemudian di lakukan pengukuran ulang setelah kegiatan pemboran untuk mengetahui pergeseran titik bor jika ada perubahan koordinat.

 

4.2.2 Drill site

Drill Site adalah tempat yang dipersiapkan untuk melakukan aktivitas pengeboran, luas drill site sesuai SOP adalah 6×8 meter.

 

Sumber : Dokumentasi Penulis 2010

Gambar 4.1 Drill site pada lokasi penelitian

4.2.3 Water line

Yang dimaksud dengan water line adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan suplai air dari sumbernya menuju drill site untuk keperluan pemboran.

4.2.4 Sarana pendukung lainnya

Sarana pendukung yang dibutuhkan untuk kegiatan pemboran berupa Core box, core block, alat tulis dan meteran serta peralatan lainnya.

4.3     Kegiatan Pemboran Di Lapangan

Kegiatan pemboran pada PT. Weda Bay Nickel dilakukan dengan menggunakan slim rotary drilling (triple core barrel).

 

Tabel 4.1.  Komponen pemboran dan fungsinya

ALAT FUNGSI SPESIFIKASI
Mesin bor memutar rod Yanmar TF-155
  mengangkut rod
  Transportasi
Mesin pompa mengatur sirkulasi fluida bor (pembilas) Yanmar TF-55
Derek/menara menyangga beban Top Hole
Hoist - mengangkat rod, casing, core barrel

- transpor alat

-
Rod - mengantar rod dan bit

- meneruskan tenaga ke bit

- menyalurkan fluida

NQ
Bit memotong/menghancurkan batuan Diamond seri 2 – 6
Core barrel menampung core Triple core barrel
Core box penyimpanan core -
Fluida bor - mengangkut cuttings ke permukaan

- mendinginkan bit

- membantu memecah batuan

- menyangga dinding agar tidak ambruk

- meredam getaran

Polimer
Reiming shell memperbesar lubang -
Chuck memegang rod -
Pompa hidraulik mengatur WOB -
Drill collar menambah WOB -
Core lifter menahan core dalam core barrel -

 

Dalam pelaksanaan pemboran, proses pengambilan inti bor (core) sesuai dengan Standard Operational Procedure (SOP) yang ditetapkan oleh perusahaan.  Dilakukan maksimal setiap kedalaman 1 m, jika core recovery yang didapat >90% dan akan diperpendek menjadi 0,50 m, dan 0,30 m jika core recovery <90%.

Core yang didapat selanjutnya diukur untuk mengetahui core recovery, kemudian disimpan dalam core box dan dipisahkan sesuai kedalaman pemboran dengan menggunakan core block. Rangkaian proses ini disebut sebagai Perlakuan sampel, dan hal yang harus diperhatikan adalah pengukuran core dan posisi penyimpanan core jangan sampai terbalik.

 

4.4     Logging core dan sampling

Setelah pemboran selesai dilaksanakan, maka selanjutnya sampel dikirim ke Coreshed untuk di lakukan logging.

Adapun prosedur kerja logging core adalah :

1.      Tentukan batasan lithotype ( limonite, saprolite dan bedrock ), dengan menggunakan pita berwarna kuning.

2.      Tentukan rubble zone (zona pecahan) dengan menggunakan pita putih. Rubble zone merupakan yang panjangnya <5 cm yang berada dalam zona saprolite.

3.      Tentukan batasan corestone dengan menggunakan pita biru. Batuan dianggap sebagai corestone bila memiliki panjang ≥5 cm, dan umumnya keras.

4.      Tentukan batasan yang akan disampling dengan menggunakan pita merah. Panjang maksimal break sampling adalah 1,5 m dan minimal 0,5 m.

Tujuan dari logging core adalah untuk mengetahui ketebalan setiap lapisan, serta  deskripsi lainnya untuk interpretasi bawah permukaan. Dan data logging core nantinya akan dikomparasikan dengan data assay.

Sumber : Dokumentasi Penulis 2010

Gambar 4.3 Sampel yang telah di logging core

Setelah di logging, selanjutnya dilakukan sampling yaitu kelanjutan dari logging core, dimana kegiatan ini bertujuan mengambil setengah dari core yang telah dideskripsi dan diberikan tanda break sampling guna keperluan preparasi sampel, dan setengahnya disimpan untuk berbagai keperluan (Arsip).

4.5 Preparasi Sample

Preparasi sample merupakan suatu pekerjaan untuk mempersiapkan sample dikirim kelaboratorium untuk dianalisis kadar nikelnya. Sebelum sample dianalisis, terlebih dahulu dilakukan preparasi dengan tujuan untuk mereduksi baik jumlahnya maupun ukuran butirnya sampai dengan kehalusan 200 mesh      yang representatif dari sample itu sendiri.

Langkah – langkah dalam melakukan preparasi sample :

1.   Catat berat sample dari lapangan kemudian sample tersebut ditumpahkan ke basin untuk dilakukan pengeringan pada oven selama 24 jam dengan temperatur  ± 105 0 C.

2.   Sample yang sudah dalam kondisi kering kemudian ditimbang untuk mengetahui berat keringnya

3.   Setelah mengetahui berat keringnya sample langsung dimasukkan kedalam mesin penghancur ( Jaw Crusher ) untuk dilakukan crushing sampai dengan fraksi 5 mm kemudian dimixing dan direduksi sampai sample tersebut dianggap homogen dengan menggunakan Pullpress.

4.   Cek hasil pulverizing apakah kehalusannya sudah mencapai 200 mesh       (95 % harus lolos 200 mesh), bila tidak tercapai maka dilakukan pulverizing kembali dengan cara sample dipanaskan terlebih dahulu kemudian dilakukan pulverizing dengan set waktu tambahan 1 menit dan dicek kehalusan sample kembali

5.   Setelah kehalusannya sudah mencapai 200 mesh sample dimixing dan displitting untuk kemudian diambil 100 gram untuk dianalisis dan sisanya dijadikan duplikat.

6.   Sample hasil pulverizer dimasukkan kedalam box sample sesuai dengan titik bor dan kode hasil preparasi kemudian dikirim ke laboratorium analisis di Jakarta.

 

BAB V

PEMBAHASAN

5.1 Preparasi Sample

Preaparasi Sample yaitu suatu kegiatan yang bertujuan untuk mengetahui berapa kadar ore yang ada pada lokasi pemboran atau yang akan ditambang, apakah lokasi tersebut layak untuk ditambang atau tidak, tergantung dari hasil kegiatan Preparasi Sample. Kegiatan Preparasi sample pada PT. Weda Bay Nickel ditangani oleh PT. Itertek Testing Services.

5.2 Prosedur dan Tahapan-Tahapan Kegiatan Preparasi Sample

5.2.1 Timbang

Sample yang sudah dibor dilapangan kemudian dimasukan ke core shed untuk dilogging dan disampling. Sample dilogging dan disampling sesuain dengan nomor core box. Kemudian di masukan ke laboratorium untuk di preparasi.

Setelah sample diterima dari core shed, langkah awal yang dilakukan yaitu sample ditimbang. Sebelum sample ditimbang, sample harus dicek kembali. Pastikan sample sudah pada urutannya dimilai dari nomor yang terkecil sampai pada nomor terbesar dan lihat nomor digit pada lebel alumunium tag yang ada didalam tray. Setelah sample cek dan tidak ada masalah, sample tersebut kemudian di timbang untuk mengetahui berapa berat dan kadar air pada  sample, dan untuk menghitung moisture. Sebelum di masukkan kedalam oven pengering. Sample di timbang, timbangan yang gunakan yaitu timbangan digital              AND FG < 30 KAM, timbangan ini dapat menimbang sample dengan berat maximal 30 kg.

Sumber : Dokumentasi Penulis 2010

Gambar 5.1 Proses penimbangan sample

Sample ditimbang sesuai dengan nomor urut sample yang sada di didalam tray, dimulai dari nomor yang paling kecil. Sample yang sudah ditimbang kemudian diatur diatas troly, sample yang beratnya lebih dari 2 kg dibagi menjadi dua tray, untuk mempermudah proses pengeringan didalam oven

5.2.2 Drying/Pengeringan

Setelah semua sample ditimbang dan telah diatur diatas troly, sample tersebut kemudian dimasukan kedalam oven pengering. Oven hanya mampu menampung satu buah troly, sedangkan satu troly mampu menampung sample sebanyak 150 sample yang sudah diletakan didalam tray. Sample yang diatur diatas troly tidak bias terlalu banyak, karena akan memperlambat proses pengeringan. Sample dikeringkan selama 1 X 24 jam atau satu hari, dengan suhu 1050 C, dalam pengeringan sample ini suhu tidak boleh lebih dari 1050 karena akan mengurangi elemen-elemen  dari sample tersebut.

 

5.2.3 Crusher

Crusher yaitu tahapan untuk menghancurkan sample yang sudah dikeringkan didalam oven. Tetapi sebelum sample dihancurkan, Sample yang sudah dikeringkan kemudian diditimbang lagi untuk mengetahui berapa % kadar air yang hilang setelah sample dikeringkan, atau untuk menghitung moisture.

Rumus menghitung moisture :

WT1 + WT2

WT1

 

Keterangan :

WT1 : Berat Sample Sebelum ditimbang (berat basah)

WT2 : Berat Sample Setelah dikeringkan (berat kering)

Selanjutnya sample yang sudah ditimbang kemudian dihancurkan (crusher) dengan menggunakan mesin jaw crusher. Sample dihancurkan dengan  5 mm. pada tahapan ini seteleh menghancurkan satu sample, mesin crusher dibersihkan dengan menggunakan barren wash (batu pembersih

5.2.4 Pulverizing

Setalah semua sample sudah dihancurkan, kemudian digiling dengan ukuran butir 200 mesh (200 lubang ayak). Sample yang sudah dihancurkan kemudian dituangkan ke dalam bowl dan selanjutnya dimasukkan ke dalam mesin penggiling untuk digilling. Mesin penggiling yang digunakan yaitu mesin LAB TECHNIK dari Australia (LM 02). Ada tiga jenis bowl yang digunakan pada tahapan ini yaitu :

1.    Bowl 500, bowl ini hanya digunakan untuk menggiling sample jenis tanah. Bowl ini hanya bisa menggiling sample dengan ukuran maksimal 400-500 gr.

2.    Bowl 1000, bowl ini bisa digunakan untuk menggiling sample jenis tanah dan batu, namun untuk sample jenis tanah, waktunya tidak terlalu cepat, karena bowl ini menggunakan disc seperti pada bowl 500, bowl ini menampung sample dengan ukuran maksimal 700 gr.

3.    Bowl 2000, bowl ini sama dengan bowl 1000 namun ukurannya lebih besar, sehingga mampu menggiling sample dengan ukuran maksimal    1 – 2,7 kg.

Waktu penggilingan tidak ditentukan karena ada sample yang cepat halus digiling dan ada juga yang lama digiling tergantung volume sample dan type sample. Untuk sample yang ukurannya lebih dari 2 kg akan digiling 2 kali, karena daya tampung dari bowl tidak sampai 2 kg.

Pada proses penggilingan ini, setiap selesai menggiling sample bowl harus dibersihkan  dengan barren wash/batu batu pembersih yang digunakan yaitu batu rijang (chert), untuk menghindari terjadinya kontaminasi pada sample.

5.2.5 Roll Mix

Roll mix yaitu suatu metode yang digunakan dalam kegiatan preparasi sample, tujuannya untuk menyatukan sample yang digiling, sample yang di roll mix hanya yang digiling dua kali, untuk sample yang hanya digiling  satu kali tidak perlu di roll mix. Setelah diroll mix, untuk sample yang nomornya masuk pada test kehalusan sample, dibawa ke meja test kehalusan, sedangkan untuk sample yang nomornya tidak masuk pada test kehalusan sample langsung diambil sekitar 100 gr untuk dikirim ke LAB ITS Jakarta untuk dianalisa, dan sisanya dimasukan kegudang sebagai arsip.

 

5.2.6 Test Kehalusan Sample

kehalusan sample harus selalu di test setiap 20 sample dan dicatat dalam buku yang telah disediakan.

test kehalusan sample menggunakan ayakan 200# (200 lubang ayak) dengan ketentuan bahwa % kehalusan (-200#):95 %-100% atau % kekasaran (+200#):0-5%.

jumlah sample yang akan di ayak untuk di test tidak boleh tidak terlalu sedikit, (minimum 30 gr) apabila terlalu sedikit,dianggap tidak mewakili.

Rumus test kehalusan sample :

 

Dimana :

A    = Berat Halus (gr)

B     = Berat Kasar (gr)

A+B = Total Berat (gr)

5.2.7 Packing

Yaitu akhir dari tahapan preparasi sample. Sample yang  sudah  di masukan ke  kedalam  packet  kecil, kemudian di masukan  lagi  kedalam  karton kecil lalu   bungkus dengan karung yang  sudah di sediakan untuk  dipacking. selanjutnya sample  yang  sudah  dipacking itu kemudian  di timbang dan selanjutnya  dibawa ke kantor untuk dikirim ke  Jakarta.

 

 

5.2.8 Target Penggilingan Sample

Target penggilingan sample yang diberikan PT. Weda Bay Nickel kepada PT. ITS yaitu satu hari ITS harus menggiling sample sebanyak 100 sample. Dalam satu hari ITS mampu manggiling sample sebanyak 100 sample bahan lebih dari 100 sample, sehingga dalam 1 tahun ITS menggiling sample sekitar 40.000 sample.

Faktor-Faktor yang mempengaruhi kegiatan preparasi sample :

1.      Terlambatnya sample  yang dimasukkan ke tempat preparasi

  1. Proses pengeringan sample yang cukup lama
  2. Sample dari lapangan  kadar airnya cukup banyak
  3. Volume sample
  4. Kurangnya crew yang bekerja

 

BAB VI

PENUTUP

6.1 Kesimpulan

Dari hasil Kerja Praktek, maka kami dapat menyimpulkan bahwa:

1.      langkah-langkah sebelum melakukan kegiatan preparasi yaitu sebagai berikut:

1)      Persiapan kegiatan pemboran.

2)      Kegiatan pemboran.

3)      Logging core.

4)      Sampling.

5)      Analisa Laboratorium.

6.2 Saran

1.      Untuk mencapai  target, pekerjaan di preparasi di bagi dua shift yaitu shift siang dan malam

  1. Sample yang besar volumenya dan kadar  air  yang tinggi harus dibagi dua, agar  mempermudah proses pengeringannya
  2. Crew yang bekerja harus di tambah.

 

 

mudah-mudahan laporan ini bisa bemanfaat…….

 

 

 

About these ads